Logo dan Bendera Negeri Johor - Persekutuan Tanah Melayu (Malaysia)

23:51
Logo Johor Darul Takzim
Johor Darul Takzim adalah sebuah negara bagian di Malaysia yang terletak di selatan Semenanjung Malaysia. negara bagian ini bersempadanan dengan negara bagian Malaka, Negeri Sembilan dan Pahang. negara bagian Johor juga dikelilingi oleh perairan seperti Laut Cina Selatan di timur, Selat Tebrau di selatan dan Selat Malaka di bagian barat.
Baca Juga :
Dengan luas sekitar 19.210 kilometer persegi (7.420 bt2), Johor merupakan negara bagian ke-5 terbesar di negeri Malaysia dan negara bagian ke-3 terbesar di Semenanjung Malaysia . Selain itu, negara bagian ini juga memiliki jumlah penduduk ke-2 terbesar setelah negara bagian Selangor dan negara bagian ke-7 terpadat di dalam negeri.
Ibu kota Johor adalah Johor Bahru yaitu sebuah kota di selatan negara bagian ini. Kota tersebut merupakan kota kedua terbesar di Malaysia setelah Kuala Lumpur. Selain itu, kota-kota utamanya adalah Batu Pahat, Muar dan juga Kluang. Nama resminya yaitu "Darul Takzim" berasal dari kata Arab yang berarti tempat perlindungan yang bermartabat.
Bendera Johor Darul Takzim
Kawasan Johor sudah dimulai pada tahun 800 sebagai suatu tempat singgah perdagangan yang penting. Selama abad ke-14, kawasan itu menjadi wilayah tanggungan Kekaisaran Majapahit sehingga pemerintahan Kesultanan Malaka (1400 - 1511) yang mana negara bagian Johor menjadi pula salah sebuah jajahan pemerintahannya. Pada tahun 1511, Malaka dikuasai oleh pihak Portugis dan Sultan Mahmud Shah, Sultan Malaka ketika itu, melarikan diri ke Pahang dan kemudian ke Johor di mana ia mendirikan Kesultanan Johor.
Kesultanan Johor pada akhir abad ke-16 dan ke-17 mengalami perjuangan pewarisan yang berurutan. Ia juga sering mengalami serangan dari pihak Portugis dan Aceh. Pada 1641 , Johor mendukung pihak Belanda mengalahkan pihak Portugis di Malaka dan pada 1660, Johor telah menjadi sebuah entrepot yang maju.

Johor Modern

Saat Sir Stamford Raffles tiba di Singapura pada 1818, pulau itu diatur oleh Sultan Abdul Rahman Muazzam Shah. Raffles kemudian mengetahui bahwa Tengku Hussein, kakak sulung Sultan Abdul Rahman, telah digugurkan sebagai sultan karena tidak berada di sisi ayahnya semasa pemerintahannya. Raffles mengambil kesempatan dalam keadaan ini untuk menyokong Tengku Hussein menjadi sultan dan sebagai ganti, satu perjanjian dimeterai pada 6 Februari 1819 yang mana Tengku Hussein menyewa Singapura kepada pihak British untuk pembukaan pelabuhan di Singapura.
Pada tahun 1855, di bawah perjanjian antara Inggris di Singapura dan Sultan Ali dari Johor, kekuasaan memerintah Johor diserahkan kepada Raja Temenggung Tun Daeng Ibrahim. Temenggung Ibrahim membuka Kota Tanjung Puteri di selatan Johor dan menjadikannya sebagai sebuah kota utama.
Pada tahun 1866, Temenggung Abu Bakar, ananda Temenggung Ibrahim, dilantik menjadi Sultan Johor secara resmi dan menyebutkan Kota Tanjung Puteri sebagai Johor Bahru. Sultan Abu Bakar memperkenalkan sebuah konstitusi dan mendirikan sebuah sistem administrasi yang efisien dan efektif. Dibawahnya, Johor menikmati pembangunan ekonomi yang cemerlang. Permintaan merica dan gambir yang tinggi pada abad ke-19 menyebabkan pembukaan perkebunan baru dan masuknya buruh Cina secara massal. Sultan Abu Bakar kemudian dikenal sebagai "Bapa Johor Modern".

Pada tahun 1914, Sultan Ibrahim ibni Sultan Abu Bakar terpaksa menerima seorang Penasihat Inggris. Perang Dunia II meletus pada tahun 1939. British yang bertanggungjawab terhadap pertahanan Johor dikalahkan oleh militer Jepang yang kemudian menduduki Johor dari tahun 1941 hingga tahun 1945. Setelah berakhirnya perang, Inggris kembali ke Johor dan pada tahun 1946, Johor menjadi bagian dari Malayan Union.
Nasionalisme Melayu yang dipimpin oleh Dato 'Onn Jaafar dari UMNO menyebabkan Malayan Union dibatalkan dan diganti dengan Federasi Malaya. Tanah Melayu kemudian mencapai kemerdekaan pada 31 Agustus 1957 dan kemudian pada tahun 1963, Johor menjadi salah satu dari 14 negara bagian yang berpartisipasi Malaysia.

Artikel dikutip dari Wikipedia
Sumber data Vector : http://vectorise.net/
Previous
Next Post »
0 Komentar