Logo Batalyon Infanteri (Yonif) 10/Marinir - Satria Bhumi Yudha - Batam

11:43
Logo Batalyon Infanteri (yonif) 10/Marinir - Satria Bhumi Yudha - Batam
Request Logo By Novi Alim Murdani
Waisai, 999-logo.blogspot.com - Batalyon Infanteri 10/Satria Bhumi Yudha disingkat Yonif 10/Marinir adalah sebuah pasukan pendarat amfibi Korps Marinir Tentara Nasional Indonesia TNI Angkatan Laut yang merupakan bagian dari Korps Marinir. Yonif 10/Mar merupakan salah satu satuan pelaksana yang berada di bawah langsung Komando Brigade Infanteri 3/Marinir yang berkedudukan di SetokoBatam yang mempunyai tugas pokok membina dan menyediakan kekuatan serta membina kemampuan unsur-unsur tempur Marinir dalam pelaksanaan operasi Amfibi dan tugas-tugas tempur lainya serta mampu melaksanakan tugas-tugas operasi militer selain perang.
Baca Juga :
Batalyon Infanteri 10/Marinir memiliki mempunyai semboyan “Satria Bhumi Yudha”. Satria mempunyai makna “Prajurit Laut yang Gagah Berani”. Selain bersemboyankan Satria Bhumi Yudha, Yonif 10/Marinir juga memiliki bendera perang yang bergambar senjata tradisional masyarakat Kepulauan Riau yaitu “Pedang Jenawi”. “Yonif 10/Marinir” adalah Batalyon Infanteri Marinir pertama yang mendapat fasilitas terlengkap, juga diperkuat 2 Tank Amfibi BMP-3 F, 2 unit LVT-7, 2 kendaraan tempur BVP-2 anti serangan udara, 2 unit peluncur roket multi laras RM-70/ Grad, 4 unit kendaraan taktis Colorado dengan senjata GPMG dan 2 unit Jepp KIA dengan senjata GPMG. Sea Rider dan Combat Boat dengan dilengkapi dermaga sandarnya yang dibangun dibelakang Mako Batalyon.
Pintu Utama Yonif 10 Marinir Batam (wikipedia)

Mako Yonif 10 Marinir  - Batam (wikipedia)

Tampak Mako Yonif 10/Mar dilihat dari Laut (wikipedia)
Pembangunan Yonif 10/Marinir, berawal dari Direktif Presiden Republik Indonesia, Prof. Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono kepada Komandan Korps Marinir TNI AL Letnan Jenderal TNI (MarinirM. Alfan Baharudin pada akhir Juni 2011 di Istana Negara tentang pentingnya mendirikan batalyon Marinir di sekitar Batam. Beberapa saat kemudian, ketika berada di atas Kapal Perang Republik Indonesia KRI Diponegoro-365 pada saat kunjungan ke Pos perbatasan Republik Indonesia –Singapura di Pulau Nipah, tanggal 25 Januari 2012, Presiden Republik Indonesia menetapkan Pulau Setoko sebagai lokasi batalyon Marinir. Selanjutnya melalui Surat Sekretaris Kabinet Nomor B.394 / Seskab / VII / 2012 tanggal 10 Juli 2012 dibuatlah Rencana Pembangunan Markas Komando Batalyon Infanteri 10/Marinir. Menindaklanjuti hal tersebut Panglima TNI dengan Surat Nomor 26 Tahun 2013 tanggal 29 November 2013 menegaskan pembentukan Batalyon Infanteri 10/Marinir. Berikutnya Kasal menguatkan melalui Peraturan Kasal nomor 4 tahun 2014 tanggal 17 Februari 2014 tentang pembentukan Batalyon Infanteri 10/Marinir.  Pada Peringatan HUT ke-67 Korps Marinir TNI Angkatan Laut tahun 2012. Batalyon tersebut nantinya untuk memperkuat Korps Marinir dalam menjaga kedaulatan NKRI khususnya wilayah laut.
Artikel dikutip dari Wikipedia
Previous
Next Post »
0 Komentar